Selasa, 21 Mei 2024
BerandadeHumanitiBah Nanu Ciptakan Tari Goyang Mamarung Untuk Peringati Tari Sedunia

Bah Nanu Ciptakan Tari Goyang Mamarung Untuk Peringati Tari Sedunia

Dejurnal.com,Bandung – Di Pesta Rakyat Kuwera Bakti Sabilulungan yang digelar di Bale Rame Komplek Gedong Budaya Sabilulungan Soreang, Minggu (16/8/2020)’tari “Goyang Mamarung” karya Mas Nanu Munajar alias Bah Nanu menjadi perhatian husus karena dibawakan oleh banyak penari, kolosal.

Selain kolosal, dimainkan 50 penari dan diikuti ratusan penari dari 75 sanggar tari dari kota/kabupaten Jawa Barat & DKI Jakarta, yang menari di setiap sanggar atau di objek wisata di Kabupaten Bandung dan ditayangkan secara virtual, proses menciptakan tari ini kata pria kelahiran Subang 12 Desember 1960 ini, sebenarnya sebelum pandemi untuk memperingati hari tari sedunia.

“Tarian Goyang Mamarung ini merupakan rangkauman peringatan hari tari sedunia atau world dance day pada 12 April 2020. Namun karena ada pandemi Covid-19 yang melanda seluruh negeri, penyelenggaraannya diundur ke bulan Agustus pada Pesta Rakyat Kuwera Bakti Sabilulungan di Kabupaten Bandung,” kata Bah Nanu saat dihubungi di sela-sela acara.

Tari Goyang Mamarung ini, lanjut Bah Nanu mengambil dari nama gerakan pinggul yang senantiasa ditampilkan oleh ronggeng pada pertunjukan kesenian Ketuk Tilu, yaitu yang disebut goyang.

Bah Nanu menerangkan, pada pertunjukan tari pergaulan Ketuk Tilu kehadiran ronggeng dengan goyangannya sekait dengan erotis bukanlah semata mengeksploitasi kepentingan seksualitas tetapi secara implisit mengandung nilai filosofis yakni nilai kesuburan.

“Lewat penampilannya ronggeng menari dan sambil mengeksploitasi gerak-gerak erotik seperti goyang pinggul: geol, gitek, goyang dan lain sebagainya. Hal ini merupakan unsur seks yang besar, karena unsur seks itulah yang tersirat asal dari upacara ‘kesuburan padi,” ujar Bah Nanu.

Lebih lanjut Bah Nanu mengungkapkan, tari ronggeng ketuk tilu selalu identik dengan gerak-gerak erotis, kiranya apa yang terakumulasi dalam gerakan tersebut bukanlah sesuatu yang dianggap rendah, murah atau jelek. Akan tetapi gerakan tersebut pemaknaannya lebih mendalam sebagai lambang kesuburan.

Sedangkan kata goyang, menurut Bah Nanu dijadikan judul tarian ini, adalah untuk memberikan gambaran bahwa dalam kehidupan dan perkembangan tari Ketuk Tilu, Doger, Ronggeng Amen, Ronggeng Ketuk, Tayub, hingga Bajidoran dan bahkan Jaipong gerak goyang pinggul telah mewarnai sensasi pertunjukan tari pergaulan dan pertunjukan rakyat di daerah tatar Sunda (Jawa Barat).
Menurut Bah Nanu, kata Mamarung mengambil istilah dari Ketuk Tilu yang artinya ngamimitian” atau memulai. Atau “Marung”, artinya sama-sama bertemu.

“Jadi sajian tari Goyang Mamarung yang akan diusung oleh 50 penari ini dan 71 sanggar di Jabar dan DKI Jakarta adalah memulai atau mempertemukan berbagai kalangan penari dari daerah kota/Kabupaten Jawa Barat maupun dari luar provinsi yang mengusung tarian ini dalam suasana semangat, ceria, gembira dan terpatri dalam berbagai gerak goyang, dengan diiringi lagu Terembel, Sinyur, dan Siuh,” tutur Bah.Nanu.

Pada kesempatan itu akan ditampilkan pula tari Rigig Bandung Edun. Menurut Bah Nanu tarian ini akan dijadikan tarian khas Kabupaten Bandung.

“Tarian ini mencoba menggali memadukan lagu Yao-Yao dari kesenian tradisi Gemyung dengan Dipapag-Papag dan Ketuk Tilu (kabupaten Bandung) serta Kiliningan Bajidoran merupakan potensi kearifan budaya lokal yang dikolaborasikan dengan tepak kendang kreasi baru saat ini,” terangnya.

Iya menjelaskan lagi, ungkapan yang tersaji diusung lewat suasana ceria, gembira, dan semangat, serta dengan gerak-gerak atraktif dan irama yang dinamik. “Ungkapan kegembiraan, keceriaan dan kesemangatan yang bentuk ungkapannya direpresentasikan lewat berbagai gerak masyarakat Kabupaten Bandung,” pungkasnya.*** Sopandi

Anda bisa mengakses berita di Google News

Baca Juga

JANGAN LEWATKAN

TERPOPULER

TERKINI