Senin, 24 Juni 2024
BerandadeBisnisUpaya Jaga Kelestarian Lingkungan dan Ekosistem Geo Dipa Tanam 7.500 Pohon Keras...

Upaya Jaga Kelestarian Lingkungan dan Ekosistem Geo Dipa Tanam 7.500 Pohon Keras di Gunung Tilu

Dejurnal.com, Bandung – PT Geo Dipa Energi (Persero) Unit Patuha menargetkan penanaman 1 juta pohon selama kurun waktu 5 hingga 10 tahun mendatang pada kawasan Hutan Lindung dan Balai Besar Konservasi Sumberdaya Alam (BBKSDA) di Gunung Tilu, Kabupaten Bandung. Program penanaman tersebut diharapkan dapat menjaga ekosistem lingkungan dan keanekaragaman hayati.

“Kegiatan hari ini adalah pre-event dari GeoDipa menanam pohon, kita punya cita-cita menanam sekitar 1 juta pohon. Target 5 tahun sampai 10 tahun ke depan, saat ini kita menanam di area BKSDA dan perhutani,” ujar
HSE Manager PT. GeoDipa Energi Unit Patuha Andhika Yudiaji, Selasa (21/12/2021).

Saat ini, ia mengatakan penanaman pohon dilakukan di area BKSDA seluas 5 hektar dan areapertama Perhutani seluas 1,5 hektar. Pihaknya menanam pohon keras yang sesuai kondisi alam tersebut termasuk di area yang rawan longsor. Penanaman tahap pertama ini dilakukan dalam rangka menyambut Hari Sejuta Pohon pada bulan Januari mendatang.

“Karena menanam di kawasan hutan cagar alam jadi memang tanaman endemik tanaman keras rasamala. Benar-benar tanaman endemik yang ada di cagar Gunung Tilu,” katanya.

Andhika mengatakan penanaman pohon denganu target 1 juta pohon akan dilaksanakan secara bertahap. Selain itu tiap 6 bulan akan dilakukan pemeriksaan terhadap kondisi-kondisi pohon yang telah ditanam.

Ia melanjutkan pihaknya menggandeng seluruh pihak dari pemerintah, pegiat lingkungan hingga masyarakat setempat. PT Geo Dipa Energi (Persero) berharap penanaman pohon dapat menjaga keanekaragaman hayati di wilayah tersebut.

“Harapan kita karena kitau berada di area hutan jadi keanekaragaman hayati tetap terjaga,” katanya.

Kabid KSDA wilayah Soreang, Kabupaten Bandung mengatakan penanaman pohon akan terus dilaksanakan secara bertahap. Total pohon yang ditanam saat ini kurang lebih sebanyak 7.500 pohon dengan berbagai jenis pohon.

“Luas 2 hektar dengan 7.500 batang pohon denganu berbagai jenis ada sekitar Rasamala, Salam, Puspa. Bibit ini berasal dari persemaian cagar alam Gunung Tilu. Kami memiliki bibit endemik tanaman Gunung Tilu,” katanya.

Ia berharap kegiatan penanaman pohon dapat memulihkan ekosistem, memulihkan habitat satwa liar dan satwa lepas liar. “Ada satwa macan jawa, lutung jawa, owa jawa kita pulihkan habitat sehingga keanekaragaman hayati terjaga,” katanya.

Sementara itu, pecinta lingkungan yang juga aktiviis LSM Walatra, Eyang Memet mengapresiasi PT GeoDipa Energi yang melaksanakan Program menanam 1 juta pohon.

Eyang Memet berharap, selain menanam juga ditindaklanjuti dengan pengaetahun yang betul-betul paham, seperti apa menanam, seperti apa memelihara, dan sebagainya.

“Saya berangkat dari satu semangat yang sama bahwa kita bertanggung jawab, karena bicara lingkungan itu kewajiban semua pihak, bukan kewajiban GeoDipa saja. Mudahan-mudahan semangat ini ditindak lanjuti dengan bagaimana kita saling memberi keilmuan seperti apa jenis-nenis tanaman yang layak ditanam dengan ketinggian seperti di Patuha ini,” katanya.

Eyan Memet menjelaskan, tidak semua jenis tanaman bisa ditanam di ketianggian di atas 1200 DPL, seperti di Patuha. Menurutnya, banyak jenis tanaman yang cocok ditanam di Patuha. “Tidak terlalu sulit. Kita lihat pohon yang ada di sekeliling hutan ini. . Misalnya ada Rasamala, Puspa, ada Kisireun, Kitambaga. Kita cukup melihat disitu ini jadi satu pembelajaran. Jadi kita tidak perlu belajar lagi tapi melihat pohon yang ada disekitar sini, ” katanya. ***Sopandi

Anda bisa mengakses berita di Google News

Baca Juga

JANGAN LEWATKAN

TERPOPULER

TERKINI