Jumat, 19 Juli 2024
BerandadeNewsHari Lahir Pancasila, DKKG : Harus Dijadikan Momen Kembali Pada Budaya Pancasila

Hari Lahir Pancasila, DKKG : Harus Dijadikan Momen Kembali Pada Budaya Pancasila

Dejurnal.com, Garut – Penetapan tanggal 1 Juni sebagai Hari Lahir Pancasila melalui Keputusan Presiden No. 24 Tahun 2016 harus dijadikan momen agar kembali kepada jati diri dan budaya pancasila. Pasalnya, penetapan hari lahir Pancasila merupakan suatu hal yang sangat penting dan bernilai strategis bagi bangsa Indonesia, sebagai salah satu upaya untuk mengarusutamakan Pancasila dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara melalui refleksi yang bersifat tahunan.

Hal itu ditandaskan Ketua Dewan Kebudayaan Kabupaten Garut (DKKG) Irwan Hendrasyah SE atau yang akrab disapa Kang Jiwan, Selasa (1/6/2021).

Jiwan pun menyoroti aksi kekerasan yang dilakukan para pemuda di wilayah Kabupaten Garut, khususnya peristiwa Cibalong dan Pameungpeuk yang sekarang menjadi perhatian publik.

“Jika saja Pancasila diyakini sebagai dasar negara bagi seluruh masyarakat di Indonesia dan menjadi pedoman hidup warga negaranya dalam bermasyarakat, niscaya kejadian seperti yang terjadi di Kecamatan Pameungpeuk ataupun sejenisnya tidak akan terjadi,” ungkap Ketua DKKG yang ditemui sekretarianya, jalan Ahmad Yani Timur, Garut.

Budaya berlandaskan Pancasila, menurut Kang Jiwan haruslah menjadi tatanan kehidupan, apalagi bagi generasi muda yang akan menjadi pemimpin bangsa kelak di kemudian hari, pengejawantahan haruslah tercermin dari sikap dan perilaku yang mengedepankan azas kebersamaan.

“Saya rasa tindakan seperti yang terjadi kemarin di Cibalong dan Pameungpeuk dimana segerombolan pemuda melakukan aksi kekerasan dan mendatangi Kantor Koramil serta Polsek Pameungpeuk di bawah pengaruh alkohol tidaklah mencerminkan budaya berpancasila,” tegasnya.

Lanjut dikatakan Jiwan, kehidupan berbudaya berasal dari hasil akal pikiran manusia yang sehat berbudi pekerti yang tercipta sejak nenek moyang jaman terdahulu dan menjadi sebuah kebiasaan hingga generasi sekarang. Makna Dari budaya nusantara tersirat dari nilai nilai Pancasila yang mewakili kehidupan tatanan bermasyarakat bernegara dan berbangsa.

“Melalui Nilai Budaya, Pancasila Jaya Sebagai Falsafah Bangsa dan Negara yang medasar dan mencerminkan jati diri bangsa yang mencangkup pola pikir berbudaya yang tersilakan dalam Pancasila,” papar Kang Jiwan.

Kang Jiwan pun memuji sikap TNI-POLRI yang tidak gegabah mengambil tindakan, hal ini menurutnya kedewasaan yang tercermin dari ke dua institusi ini telah sejalan dengan norma-norma Pancasila, hal ini seharusnya diikuti oleh generasi muda yang lainnya agar kehidupan ini selaras dengan apa yang diamanatkan oleh para pendiri negeri ini.

“Peringatan Hari Lahir Pancasila tahun ini mengusung tema “Pancasila dalam Tindakan, Bersatu untuk Indonesia Tangguh”. Tema tersebut sangat relevan apabila dikaitkan dengan situasi dan kondisi hari ini,” ujarnya.

Kendati demikian, lanjut Ketua DKKG, harus jujur diakui bahwa nilai-nilai luhur yang terkandung di dalam Pancasila mulai tergerus. Arus globalisasi yang sangat masif dan masuknya anasir budaya luar yang tidak cocok dengan budaya bangsa menjadi penyebabnya. Hal ini menjadi semakin kompleks ketika Indonesia menghadapi beragam ancaman yang dapat menggoyahkan persatuan dan kesatuan. Maka dari itu, refleksi terhadap hari kelahiran Pancasila menjadi hal yang penting untuk dilakukan.

“Melalui Hari Lahir Pancasila ini, kami mengajak kepada semua elemen bangsa Indonesia untuk bersama-sama berupaya merubah kebiasaan atau budaya buruk menjadi lebih baik berlandaskan Pancasila, sebagai penguatan Indonesia jaya untuk NKRI semakin kokoh,” pungkasnya.***Raesha

Anda bisa mengakses berita di Google News

Baca Juga

JANGAN LEWATKAN

TERPOPULER

TERKINI